Rabu, 16 September 2015

Akhlak Sahabat Nabi Muhammad SAW


Tingkatan ilmu para sahabat Nabi Muhammad Sallallahu'alaihi wasallam berbeda-beda. Di antara mereka ada yang menjadi syaikh-guru bagi sahabat lainnya.


قال النبي محمد صلى الله عليه وسلم كن عالما او متعلما او مستمعا او محبا ولا تكن خامسا فتهلك

قال رسول الله صلى الله عليه وسلم العلم بلا عمل كالشجر بلا ثمر
قال رسول الله صلى الله عليه وسلم من علم و عمل و علم اورثه الله علم ما لم يعلم وهو العلم اللدني
عن زيد ابن الثابت رضي الله عنه قال ان النبي صلى الله عليه وسلم كُنَّ اذا جلسنا اليه ان اخذنا بحديث في الذكر الاخرة اخذ معنا و ان اخذنا في الدنيا اخذ معنا و ان اخذنا في الذكر الطعام و الشراب اخذ معنا فقول هذا و حديثكم عن رسول الله صلى الله عليه وآله و صحبه وسلم
Salah seorang sahabat terkemuka dari para sahabat Nabi Saw. Beliau adalah salah satu sahabat yang di beri keutamaan dalam ilmu. Beliau menjadi salah satu syaikh dari sahabat Abdullah bin Abbas RA.

Sahabat nabi berbeda dalam tingkatan keilmuwannya walau hidup satu zaman dengan Nabi Muhammad saw.

Di antara mereka adalah Zaid bin Tsabit, Ali bin Abi Thalib, Abdullah bin Abbas, Abdullah bin Mas'ud, Abdullah bin Umar, dan Abdullah bin Amr. Dll.

Adapun yang lain, seperti Sayyidina Abi Bakar, Sayyidina Umar, Sayyidina Utsman, Sayyidina Abdurrahman bin Auf dsb, mereka adalah (terutama Sayyidina Abu Bakar) orang-orang yang mengenal dekat Rasulullah saw bahkan sejak sebelum Rasulullah menjadi Nabi. Akan tetapi karena kesibukan beliau dalam hal kepemerintahan setelah wafat Nabi Muhammad, waktu yang mereka miliki lebih banyak di gunakan untuk mengurus kepentingan kaum muslimin, sehingga kekurangan waktu untuk mengajar ilmu. Jadi bukan mereka tidak alim.

Sayyidina Abi Hurairah terkenal sebagai orang yang paling banyak meriwayatkan hadits Rasulullah saw, padahal beliau masuk Islam empat tahun sebelum Nabi Saw wafat. Tapi di karenakan beliau rajin bertanya, mengaji kepada para sahabat, maka beliau banyak mendapatkan riwayat-riwayat bahkan hadits-hadits yang saat itu beliau belum masuk Islam. Bukan berarti Abu Bakar dan Umar tidak hafal hadits Nabi, bahkan Sayyidina Umar adalah Sayyidul Muhaddatsin, pimpinan orang-orang yang di beri ilham oleh Allah. Di kisahkan 3x Sayyidina Umar mendapat ilham dari Allah, tau lebih dahulu sebelum wahyu turun kepada Nabi Muhammad Sallallahu'alaihi wasallam. Sayyidina Abu Bakar adalah sahabat terdekat dan mertua Nabi Muhammad.
Tidak ada yang meragukan keimanan beliau.
Khususnya 4 khalifah ini lebih sibuk mengurus kaum muslimin setelah kewafatan Rasulullah saw.

Suatu hari Abdullah bin Abbas datang ke rumah Zaid bin Tsabit. Sampai di rumahnya, mau mengetuk pintu, beliau merasa tidak enak, khawatir waktunya tidak tepat, mengganggu kesibukan gurunya itu, akhirnya beliau memutuskan untuk duduk di depan rumah, menunggu gurunya keluar sendiri.

Lama sekali beliau menunggu, dan gurunya pun tidak tahu jika di luar ada tamu yang datang. Sampai angin gurun yang berhembus membawa banyak debu, menutupi wajah beliau Abdullah bin Abbas RA. Namun beliau tetap diam menunggu.

Tidak pergi dan mengeluhkan waktu terbuang. Atau berpikir masih banyak orang alim yang lainnya. Beliau tidak punya pikiran seperti itu.

العلم يؤتى، العلم في الصدور الرجال. لا في الكتاب بل في قلب عالم.
Sampai akhirnya Zaid keluar dan mendapati Abdullah tengah menunggu, lalu beliau berkata, "Wahai anak dari paman Rasulullah, mengapa engkau tidak menyuruh orang untuk datang kepadaku, dan aku akan mendatangi rumahmu jika engkau ada perlu denganku?

Begitu sopan dan tawadhunya beliau Zaid RA, kepada orang yang memiliki kekerabatan dengan Nabi Shallallahu'alaihi wasallam, ahli bait Rasulullah saw.

Di jawab oleh Abdullah bin Abbas, "Wahai Syaikh, sesungguhnya ilmu itu di datangi, ilmu itu di cari, ilmu itu ada di dalam hati orang alim, bukan di kitab bukan pula di buku.


Subhanallah.
Begitu mulia akhlak mereka.

Petikan ceramah Al Ustadz Habib Ali Zainal Abidin Al Hamid - Malaysia.